Followers

Isnin, 25 Februari 2008

Diari musafir 6 (Oh ibu...)


Seperti biasa tidak pernah cuti semester aku tidak pulang ke kampung. Aku kira ia sebagai reward terbaik usai saja peperiksaan akhir. Ganjaran istimewa yang aku perolehi setelah bertungkus lumus menelaah pelajaran. Itu sudah cukup bahagia bagiku. Biasanya aku tidak terus pulang kerumah, sebaliknya mengabdikan diri untuk menikuti program-program yang telah disusun. Musim cuti merupakan kesempatan terbaik untuk melangsaikan program yang tertangguh. Kebetulan, program kali ini ditangguhkan atas sebab-sebab tertentu, lalu aku mengambil keputusan untuk terus pulang kerumah. Tambahan pula seluruh ahli keluarga akan berkumpul pada hujung minggu ini. Alhamdulillah, mungkin sudah rezkiku, tiket pada tarikh yang aku kehendaki masih berbaki satu seat.

* * * * * * * * * *

Usai merapikan diri dan solat, aku menjengah ke dapur seketika. Aku lihat ibu sedang memasak di dapur, wajah bersih itu aku tatap, terasa sejuk menjalar di urat sarafku...sabda Rasulullah saw, tiga perkara yang apabila dipandang akan beroleh pahala, salah satunya adalah memandang wajah ibu kita...betapa besar kemuliaan yang Allah berikan kepada seorang insan yang bernama ibu...aku membantu ibu menyediakan sarapan, perlu sedia segera kata ibu, selepas itu kami akan berkumpul untuk sesi halaqoh bersama keluarga. Seperti biasa aku mengambil tempat berhadapan dengan ayah dan ibuku, kelihatan disisi ibuku adalah adikku yang bongsu. Beberapa saat berlalu, barulah abang-abang dan kakak-kakakku dapat memenuhi halaqoh. Terasa begitu besar rahmat Allah buatku, menghadirkan sebuah keluarga yang besar buatku.

Usrah atau halaqoh yang menjadi agenda utama dalam keluargaku membawa pengertian yang besar buat kami semua. Ayah amat menitikberatkan soal pertarbiyahan kami adik-beradik sedari kecil lagi. Kami diajar mengenal Allah serta pelbagai asas agama. Malah sesi halaqoh dihidupkan lagi dengan komunikasi dua hala. Segala permasalahan yang berlaku dalam keluarga akan dibincangkan bersama.


Pernah dulu, aku lihat airmata ayahku tumpah kerana berbicara tentang seorang insan bernama ibu. Ya....sungguh luar biasa kuasa seorang insan bernama ibu.
”Alangkah bahagianya anak-anakku, kerana kalian masih mempunyai ibu..kalian masih mampu merasai doa ibu, Allah akan kabulkan tanpa hijab. Wahai anak-anakku, jangan kau cuba untuk mengucapkan ah sekalipun, kerna luka hati ibu bisa mengundang kemurkaan Allah! Malah hidupmu takkan aman selagi tidak mendapat keampunan dari ibumu”. Terasa betapa tarbiyyah yang dsampaikan oleh ayah begitu hikmah dan terkesan dihati. Terima kasih ya Allah, kau hadirkan seorang ayah dan ibu yang baik buatku..
* * * * * * * * * * *

Beberapa hari yang lalu..aku dikahabarkan dengan berita kematian ibu kepada
Sahabatku. Oh Allah, hatiku jua turut gerimis...andai aku di tempat sahabatku, aku belum tahu apakah aku mampu menghadapi situasi seperti itu..ya Allah berikan aku kekuatan sepanjang waktu, agar aku tak lelah menghadapi hari-hari resah dalam hidupku...ku pujuk hatiku....”sesungguhnya setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati”.

P/s: Al-Fatihah Buat Bonda Yusro!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)