Followers

Ahad, 11 Januari 2009

Bijaknya Taktik Dakwah Nabi










“Aku ini orang Arab Badwi yang kasar,” kata seorang lelaki, memperkenalkan dirinya kepada Nabi s.a.w.

Melihatkan wajahnya yang murung, Nabi tahu dia sedang hadapi masalah.

Nabi tenang saja, memberi peluang lelaki itu memberitahu masalahnya.

Badwi itu berkata lagi, “Aku biasa melakukan hal-hal yang tidak dibenarkan oleh agama tuan. Payah sungguh hendak meninggalkannya. Bolehkah orang macam aku ni memeluk Islam?”

Nabi s.a.w. tidak terus menjawab. Sebaliknya baginda bertanya dulu, “Mahukah engkau berjanji denganku tidak akan bercakap bohong?”

“Baiklah. Aku berjanji,” kata lelaki Arab Badwi itu.

“Kalau begitu, kau boleh masuk agama Islam,” balas Nabi semula.

Lalu lelaki Badwi itu pun diajarkan ucapan dua kalimah syahadah.

Kemudian dia pulang dengan wajah berseri-seri. Pada sangkaannya, dia masih boleh melakukan semua tabiat buruk yang dilakukannya dahulu, walaupun sesudah menjadi seorang muslim.

Menjelang tengah malam, dia keluar dari rumahnya dengan tujuan hendak pergi mencuri. Tetapi baru beberapa langkah tiba-tiba dia terfikir, esok kalau Nabi tanya ke mana aku pergi malam ini, apa aku nak jawab. Aku sudah berjanji tidak mahu bercakap dusta.

Tidak jadi dia meneruskan rancangan jahatnya itu. Pada hari yang lain, timbul lagi keinginannya untuk berbuat jahat. Tetapi cepat pula dia teringatkan janjinya dengan Nabi Muhammad s.a.w. Tak jadi dia hendak buat jahat.

Lama-kelamaan, dari sehari ke sehari lelaki Badwi itu sudah boleh meninggalkan semua tabiat buruknya dahulu.

Dia menjadi seorang muslim yang baik.

p/s: Betapa berhikmahnya cara nabi berdakwah, jika kita menghayati dan mempraktikkan kebijaksanaan Rasulullah ini, insya Allah akan dipermudahkan pula jalan dakwah kita..jangan kita cicirkan akal dan kebijaksanaan yang Allah kurniakan kepada kita..gunakan ia pada jalan kebaikan, semoga kelak Allah akan mengganjari kebaikan pada diri dan keluarga kita pula...insya Allah


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)