Followers

Sabtu, 8 September 2007

Diari musafir 1 : (Mujahadah)

Kuliah malam ini tidak seperti hari-hari sebelum. Fikiranku menerawang jauh. Tidak bermaya. Mungkin keletihan berprogram dari pagi kepetang. Minggu ini merupakan minggu pengurusan pemasaran, fakulti pengurusan ekonomi. Banyak aktiviti yang menuntut penyertaan dari pelajar pengurusan khususnya. Bagiku aktiviti fakulti kali ini terasa sedikit hambar. Aku kembali mengalihkan tumpuan kepada Dr yang berasal dari Ireland itu. Sesekali fikiranku cuba menangkap apa yang disyarahkan Dr. Almond, kurang jelas. Kuliah sambungan topik bagi kelas sebelum ini. Atas alasan menghadiri program jugalah, aku gagal menghadiri kuliah tersebut. Mungkin asyik mendengar ceramah, aku langsung tidak sedar ada mesej yang masuk. Sebelum itu aku difahamkan kelas dibatalkan, namun disaat-saat akhir Dr berubah fikiran. Mungkin kesibukannya selepas ini, menyukarkan dia untuk mengadakan kelas ganti. Rakan sekuliahku setia bertindak sebagai informer jika terdapat sebarang arahan baru. Sedar-sedar 1 message received, tertera diskrin handsetku yang usang. Aku mengamati nama pengirim dan ternyata dari lauren menyampaikan arahan Dr.Al. Aku terlewat satu jam lebih untuk ke kuliah. Akhirnya aku memutuskan agar terus tidak hadir ke kuliah dua jam itu. Sedikit sebanyak hatiku kecewa dengan tindak-tandukku. Kalau subjek accounting buat macam ni alamat kena repeat la. Entah mengapa setiap kali aku gagal menghadiri kuliah, hatiku tak menentu. Teringat kata-kata amir sewaktu di matrikulasi tiga tahun yang lalu, pergi kuliah bukan semata-mata nak memenuhi syarat mengambil exam, tapi perlu kepada niat yang ikhlas untuk menuntut ilmu Allah. Semua ilmu yang ada didunia ini milik Allah. Sedetik itu kalamullah bergema dibenakku;

” Seandainya lautan menjadi tinta untuk menulis kalimat-kalimat tuhanku, maka pasti habislah lautan itu sebelum selesai kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu pula”. Al-kahfi: 110

Subhanallah, tidak terhitung ilmu Tuhanku. Sungguh sempurna!.

Aku tanam tekad dan azam, kuliah malam ni, sekurang-kurangnya mesti hadam satu dari sepuluh pun jadilah, daripada kosong!. Kalimah ta’awudz bergetar dibibirku, agar dijauhkan dari gangguan iblis laknatullah. Aku kumpul sedaya mungkin perhatian untuk ditumpahkan kepada ilmu Allah ini. Alhamdullillah setengah jam berlalu, memberi input berguna buatku. Sepert biasa Dr. Al membenarkan pelajarnya take five untuk rehat seketika. Dr. Almond lebih gemar membiasakan dirinya di gelar Dr. Al. Menurutnya ada kenangan manis yang bisa mengingatkan dirinya kepada ibu tercinta. Dia dilahirkan di Belfast, Northern Ireland. Ibu adalah segala-galanya setelah ayahnya meninggal ketika dia di alam rahim. Anak tunggal itu akhirnya menjadi sebatang kara setelah ibunya menurut jejak ayahnya. Ketika itu Dr. Al baru sahaja tamat mengikuti PhDnya. Namun dia puas kerana berjaya membuat ibunya gembira sehingga menitiskan airmata sebelum akhir hidupnya. Aku akui Dr. Al seorang yang tabah dan tidak pernah mengaku kalah untuk berjaya.Lagaknya bersahaja dan sedikit tegas. Namun sesekali pecah perut juga apabila berjenaka. Sikap itulah membuatkan pelajarnya senang mendampinginya. Sesi kuliah berakhir tepat jam 10 malam. Nekad bermujahadah, terhimpun seribu hikmah, aku tersenyum puas, akhirnya. Semoga ilmu ini Allah kekalkan di dada buat bekalan bermusafir di bumi Tuhan!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)