Followers

Ahad, 9 September 2007

Diari Musafir 2 (Ujian)

Minggu ini merupakan minggu ujian bagi pelajar yang mengambil subject services marketing. Aku punya tiga hari untuk persediaan menghadapi ujian tersebut selepas masa dan tempat diconfirmkan oleh miss Ariana. Dalam masa tiga hari itu juga aku terpaksa menghadiri program yang telah disusun oleh fakulti. Sudah lumrah bagi insan pelajar, komitmen belajar dan berlibur perlu dicanai sebaiknya. ’Moga tidak ada yang terlebih untuk perkara yang tidak penting dan terkurang bagi perkara yang penting. Perkara yang terpenting perlu diaulakan daripada perkara yang penting’. Kata-kata ayah kusemat sentiasa di hati. Kemudian ayah menambah, sesibuk mana sekalipun kamu dengan urusan dunia, solat jangan sekali kamu lengahkan. Letakkan akhirat di hati dan dunia di tanganmu, nescaya segala pekerjaanmu dipimpin olehNya. Beruntunglah bagi sesiapa yang mengharapkan redha Allah bagi kehidupannya...
Aku hanya berkesempatan menela’ah pada waktu malam setelah siangnya penat berprogram. 2 malam berturut-turut aku cuba menghabiskan bab yang masuk. Masuk malam yang terakhir, masih berbaki 2 bab yang belum aku sentuh. Selesai solat isya’, dan membaca beberapa ayat-ayat suci alquran, aku kembali menghadap textbook services marketing, people, technology, strategy, sixth editions. Usai menela’ah satu bab, terasa kepalaku begitu berat. Urat-urat disekitar mata dan dahi berdenyut-denyut. Pandanganku kian kabur. Aku cuba melawan rasa sakit yang datang tiba-tiba. Aku perlu menghabiskan 1 bab lagi dengan harapan dapat menghadamnya dengan baik, supaya cukup persediaan untuk menempuh ujian nanti. Namun aku tak terdaya. Botol mineral water yang diisikan semula dengan air putih, aku capai perlahan. Tanganku ligat mencari ubat yang sekian lama menjadi temanku disaat-saat begini. Aku membuka drawer hijau kecil bertingkat di sudut kiri meja tulisku. Kelihatan botol kecil bewarna putih, segera aku ambil dan memulas penutup botol tersebut. Hampa. Isinya kosong!. Migrain yang meyerang sesekali dalam tempoh sebulan, membuatkan aku lupa memesannya dari sahabatku, Nik. Jika dahulu, aku menahan kesakitan setelah menelan ubat yang diberikan oleh doktor. Terasa amat berkesan. Namun selepas itu, sakit kepalaku kian galak bertamu tidak kira waktu. Mungkin tidak serasi. Alhamdulillah, akhirnya aku diperkenalkan oleh Nik ubat yang diadun sendiri oleh ayahnya. Ramuan herba terpilih. Sejak aku mengamalkan ubat tersebut, migrainku beransur pulih dengan izin Allah yang Maha Pengasih. Jika ada pun sebulan sekali atau langsung tidak sakit jika jarang terkena panas matahari. Saat ini, terpaksa aku bergelut kembali, mungkin aku meredah bara mentari siang tadi. Perjalanan dari kampus kerumah sewaku memakan masa hampir 20 minit, jika berjalan kaki. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk tidur. Dalam kesakitan yang teramat, aku cuba melelapkan mata sambil bibirku basah membisikkan kalimah zikrullah. Namun kekacauan dijiwa belum dapat kuusir jauh. Segera aku beristighfar dan kembali membaca beberapa doa yang diajar oleh ayahku. Kucuba tenangkan hati, kupujuk dengan untaian kalamullah, agar hati ini dapat menerima ia sebagai satu ujian kecil daripada Allah Ta’ala. Tafsir usang yang tersusun rapi di rak, ku ambil lalu aku letakkan didada. ”ya Allah tunjukkan hambamu jalan untuk merungkai kekalutan dijiwa ini”. Tafsir kubuka perlahan, mataku tepat pada ayat 153 surah al-Baqarah.

"Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar.”

Airmataku merembes perlahan membasahi pipi. Maha pengasih dan penyayangnya Tuhan. Dia hadirkan penawar disaat hati ini digugat keresahan. Aku perlu tabah, aku perlu mengumpul kekuatan dan selautan kesabaran, kerana kelak aku akan menghadapi hari yang lebih besar ujiannya. Hari kebangkitan yang amat dasyat. Bersabarlah wahai hati, sesungguhnya Allah akan bersamamu...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)