Followers

Jumaat, 14 September 2007

Diari Musafir 4: (Ramadhan Karim!)

Kedatangannya dinantikan, ketiadaannya dirindukan, pemergiannya ditangiskan….Ahlan Wasahlan syahru Ramadhan…Ramadhan bulan keberkatan, Ramadhan bulan keampunan, Ramadahan bulan kerahmatan, segala-galanya hadir bersamamu ya, Ramadahan..dititipkan malam Lailatulqadar, hadiah bagi hambaNya yang beriman…Tidak ghairahkah kita dengan pakej yang dijanjikan Tuhan? Ayuh, tekadkan niat..yang keruh kita jernih-jernihkan, yang tawar kita manis-maniskan, yang hambar kita ceria-ceriakan…segalanya dengan amal kebaikan, segalanya dengan tunduk dan patuh pada perintah tuhan. Yang telah berlalu, jadikan iktibar, yang bakal ditempuh pastikan menjadi wadah menuju syurga tuhan. Jangan biarkan bulan ini berlalu tanpa membuat bekalan. Oleh-oleh untuk meraih syurga Tuhan...!
* * * * * * *
Berpusu-pusu jemaah dari kariah berdekatan menuju ke Rumah Allah. Masing-masing tidak mahu ketinggalan meraikannya dengan solat sunat tarawikh berjemaah. Dari dewasa, remaja sehingga anak-anak kecil, bersama-sama memeriahkan rumah tuhan. Inilah Antara hikmah bulan Ramadahan. Pengukuh tali persaudaraan. Malam pertama Ramadhan, ahli bait Raudhah turut ke surau hijau bagi menunaikan solat sunat tarawikh berjemaah. Kesempatan ini diambil sama seperti tahun-tahun sebelum. Selain dapat solat berjemaah, peluang itu dimanfaatkan untuk berkenalan dengan jemaah muslimat yang hadir. Kelihatan ramai jemaah muslimat yang memenuhi ruang solat bahagian muslimat. Malah masih ada yang berdiri, termasuklah kami yang hanya terlewat beberapa saat sebelum waktu isyak. Mungkin seawal solat maghrib lagi mereka sudah menunggu. Setelah solat maghrib dirumah, barulah kami bergerak ke surau. Kami mengambil keputusan untuk berjalan kaki memandangkan jarak dari rumah ke surau hanya memakan masa 3 minit sahaja. Selesai azan isyak, dan iqamah, masing-masing bersiap siaga mengambil tempat. Ukhti Nurul dan Jannah memilih sudut yang berhampiran dengan kipas. Aku turut membututi mereka.’ Suasana yang selesa membuahkan solat yang kusyuk’, fikirku sejenak. Saat aku melangkah ke arah mereka, lantas pandanganku tertancap pada raut wajah yang amat aku kenali. Mata kami bertentangan. Lalu masing-masing menguntum senyuman. Sedekah itu sama-sama kami hulurkan. Kak Solehah, aku bergegas kearahnya. Tangan kami bertaut erat, sejurus itu kami berdakapan melepaskan rindu yang sarat didada. Hatiku gerimis seketika, betapa kecilnya dunia. Berkat doa kami, akhirnya Allah pertemukan kami di RumahNya dalam keberkatan Ramadhan yang mulia. Kak Solehah adalah naqibahku sewaktu di matrikulasi dahulu. Bagiku ilmu agama yang dimiliki kak solehah cukup mantap, sehingga mampu membawa hujah berdasarkan dalil alquran dan hadis. Fasih hafalannya. Namun kecintaannya pada ilmu tidak pernah pudar. Keakraban kami, menyebabkan kak solehah memilihku untuk menemaninya mendalami ilmu agama. Biasanya Semester Break kami, dihabiskan untuk mengaut ilmu agama di pondok-pondok yang menjadi pilihan. Pernah sekali, destinasi kami ke madrasah tahfiz yang terletak di utara semenanjung. Hatiku tersentuh melihat anak-anak kecil seusia anak saudaraku, sudah diasuh untuk menghafaz Kalamullah. Seawal usia 3 tahun. Sudah mengenal huruf-huruf hijaiyyah. Masuk 5 tahun sudah mula menghafal alQuran. Berakhlak mulia persis akhlak Rasulullah. Semuanya hasil didikan Ummi dan Abi (ustaz dan ustazah). Seandainya aku punya cahaya mata kelak, akan kugilap menjadi durrah yang bersinar. Sesungguhnya cabaran masa hadapan lebih sukar diduga. Jika tidak di adun dengan baik, masakan menjadi hidangan yang enak. Begitulah zuriat kita. Walaupun lahirnya ibarat kain putih yang bersih, jika tidak dicorakkan dengan sempurna, akan terpalit seribu satu warna yang entah apa-apa. Doa anak-anak yang soleh akan didengari oleh Allah. Seharusnya kita berlumba-lumba mendidik dan mentarbiyyah mereka menjadi insan soleh.Akhirnya aku mengisyaratkan pada ukhti Nurul untuk mengambil tempat disisi kak Solehah. Selesai solat isyak, zikir dan doa secukupnya, imam meneruskan dengan solat sunat tarawikh. Entah mengapa tiba-tiba hatiku kembali gerimis. Saat itu, aku merasakan betapa syukurnya aku dengan nikmat tuhan, kerana sekali lagi diberi kesempatan berada di bulan penuh barokah ini. Imam mengalunkan ayat-ayat suci alQuran, ku cuba mentadabburi sekadar yang termampu. Tanpa sedar air jernih perlahan-lahan mengalir di pipiku. Betapa aku sedar, aku ini insan kerdil, berselirat dosa-dosa yang belum terungkai. Dosa hati, dosa anggota, pancaindera dan semuanya.....pernah melakukan dosa...
"...Ya Tuhan kami, janganlah engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami, ampunilah kami dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”. Al-Baqarah: 284-286
Usai solat, semua jemaah bersalam-salaman. Pertemuan dengan kak solehah merupakan anugerah berharga buatku. Dia kesini melawat ibu saudaranya yang bermastautin di Kampung Pak Toya. Setelah tiga tahun berpisah kami jarang-jarang berhubung melalui telefon. Mungkin kesibukan yang membataskan. Tidak lupa, ku jemput kak solehah berkunjung kerumah sewaku. Namun dia perlu pulang ke Kuala Lumpur esoknya atas urusan keluarga. "Mungkin lain kali, Insya Allah akak pergi, maaf ye”. Sikapnya yang menyenangkan tidak pernah berubah. Kami berpisah setelah dia kuperkenalkan kepada ahli bait raudhah. Ku harapkan ada lagi pertemuan selepas ini. Semuanya atas keizinanNya jua....

Bicara hati: Mungkinkah kan kutemui lagi Ramadhan akan datang?

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)