Followers

Isnin, 10 September 2007

Diari Musafir 3: (Syukur)

Mega-mega senja kelihatan kemerah-merahan di kaki langit, malam mula melabuhkan tirainya. Kelihatan wajah dunia sedikit kelam, namun masih terpalit warna-warna ceria menghiasi kanvas alam. Mentari perlahan-lahan membenamkan dirinya pada hamparan lautan. Sinarannya yang masih berbaki tampak indah sekali. Dihiasi suara Ombak mendesirkan zikir, burung-burung berterbangan pulang sambil berzikir, seluruh isi alam punya cara tersendiri membisikkan zikir pada sang Pencipta. Lantas hatiku juga turut berzikir. Subhanallah! indah nian panorama alam ini, sejenak aku terpaku pada kehalusan ciptaan Illahi. Kesempatan ini kuambil untuk bertafakur dan bersyukur di atas nikmat tuhanku.

"Sesungguhnya pada pergantian malam dan siang, dan pada apa yang diciptakan Allah di langit dan di bumi, pasti terdapat tanda-tanda (kebesaranNya) bagi orang-orang yang bertakwa”. Yunus: 6

* * * * * *
Selesai solat maghrib, ahli bait Raudhah berkumpul bagi pengisian kuliah maghrib. Malam ini giliran uhkti Aini menyampaikan kuliah. Sekilas pandanganku tertumpu pada buku berwarna biru digenggamannya. ’ Jalan Menuju Syurga’ tertera di kulit buku tersebut. Menarik. Buku karangan Al-Habib Alwy Al-Haddad, merupakan antara karya yang menjadi koleksi peribadiku. Ulasannya ringkas dan mudah dihayati. Syukur menjadi tajuk pilihan. Ukhti Aini mengulas penuh penghayatan. Bait-bait kalimah disusun serapi mungkin, moga apa yang disampaikan terkesan dijiwa sahabiah arRaudhah.
"Erti syukur adalah pengakuan seorang hamba terhadap segala nikmat pemberian Tuhannya sama ada nikmat zahir atau batin, sebagai tanda hormat dan berterima kasih atas segala kurniaanNya. Sebagai hambaNya yang taat, mesti sentiasa ada rasa bersyukur. Tidak kira di mana jua kita berada, kita dianjurkan untuk menyanjungiNya dengan kalimah tauhid, meyemarakkan jiwa dengan kalimah syahadah. Menyirami hati yang tandus dengan siraman zikrullah. Raikan cinta kepada Rabb bersama kalimah hamdalah serta bertasbih dan bertahmid. Puncak syukur pula apabila seorang hamba menempatkan segala nikmat sesuai pada tempat yang dicintaiNya, yakni dengan memanfaatkan nikmat untuk taat beribadah, akan terasa betapa manisnya perjalanan ibadah tadi. Seandainya Allah uji kita dengan sakit mata misalnya, sudah tentu terasa perit dan berat pula sewaktu sujud. Waktu itu terasa betapa berharganya masa sihat. Boleh berlama-lama sujud pada Allah, kerana itulah saat hampirnya kita kepada Allah. Ibadah diwaktu sakit mungkin tidak dapat dihayati sepenuhnya lantaran terpaksa menanggung kesakitan pula. Jangan apabila musibah melanda, kita berpaling daripada Allah. Menafikan keadilan Allah serta tidak mahu berlapang dada dengan takdir Allah. Walau apa jua ujian yang Allah sandarkan pada kita, harus juga bersyukur. Kerana dengan ujian jugalah Allah mentarbiyyah Hambanya. Allah membuka seluas-luasnya jalan ke syurga bagi hamba yang sentiasa bersyukur dan berbaik sangka dengan takdir Allah.”
Terasa larut dengan penyampaian penuh hikmah Ukhti Aini. Kalbuku kembali disirami nur hikmah. Medan ilmu santai seperti ini ku harapkan akan berterusan. Walau sesibuk manapun kita bergelar pelajar. Santapan rohani perlu ada. Jika jasmani perlukan makan dan minum untuk meneruskan kehidupan. Jiwa kita juga begitu, perlu disuap dengan menu rohani. Barulah jiwa akan sentiasa hidup untuk menghadapi cabaran yang mendatang dan sentiasa kembali kepada Allah dalam segala urusan duniawi dan ukhrawi. Sejurus selepas kuliah maghrib berakhir, azan isya’ bersahut-sahutan dari masjid-masjid berdekatan. Saf diluruskan. Ukhti Aini mengimami solat isya’. Suria, saida, Ukhti nurul,jannah, hanan dan aku kembali bertaut bahu bersiap siaga untuk solat. Allahuakbar. Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku semata-mata hanya untuk Allah seru sekalian alam...

1 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)