Followers

Sabtu, 3 Mei 2008

Diari Musafir 7: Bingkisan Perpisahan

Rasa seperti baru semalam aku menjejak kaki ke bumi ‘penyu’ ni. Pejam celik, pejam celik, dah hampir 3 tahun aku bermastautin disini. Apa yang pasti, terlalu banyak memori suka duka yang terukir dikanvas minda. Rencah hidup seorang mahasiswa, takkan mungkin luput diingatan melainkan dengan izin Allah rabbul izzati. Ketahuilah sahabat, terasa sarat sebak didada. Bagaimana aku mungkin meniti ranjau hidup tanpamu disisi. Kita bertemu dalam satu halaqoh yang suci, bersama satu tujuan yang murni. Kau dan aku menadah tangan mengutip ilmu perjuangan. Sama-sama rasa bahagia, kadang-kadang berkongsi duka. Semua bersama. Mengapa aku tidak tega menghadapi perpisahan ini. Ya Allah teralu manis nikmat pertemuan yang kau titipkan ini! Andai waktu ini bisa disekat, alangkah bahagianya, dapat kita bersama hingga ke akhirnya. Namun apakan daya, tersurat sudah kisah hidup pertemuan dan perpisahan ini. Sejauh mana kita pergi, sekuat mana pun kita lari, kita tidak dapat menghindar realiti. Harus ditempuhi dengan tabah hati!.
Baitul Raudhah yang menggamit seribu kenangan....




Kepada sahabat yang setia bersamaku, Syifa’ Nasuha. Penawar diwaktu susah dan senang. Terima kasih kerana sudi mendengar celotehku yang saban waktu aku curahkan padamu. Aku lihat ada kejujuran dalam redup matamu. Walaupun aku tidak bisa membaca isi hatimu, namun aku tahu kau berusaha menepis kejemuan mendengar bicaraku. Ein, terima kasih atas bantuan yang sering kau hulurkan. Amat bertuah rasanya dapat mengenal sahabat sepertimu. Walaupun usia pertemuan baru berputik, namun terasa seperti bertahun kita bertemu. Suriati, terasa tenang bila disampingmu. Kadang-kadang bisa terlerai kekusutan dikalbuku. Terima kasih buatmu sahabatku. Kakak yang dikasihi, Kak Syazee, senyum tawamu, petah bicaramu menjadi penghibur hatiku. Cemburu melihat kebolehanmu. Agar aku bisa menjadi bayanganmu suatu hari nanti..Insya Allah!. Adik-adik yang disayangi, Mujahidah dan Jannah. Kehadiran kalian menjadikan aku lebih bersyukur dengan nikmat Tuhanku. Terima kasih Tuhanku, kau hadirkan adik-adikku disini agar aku lebih menghargai sebutir permata ’Syuhadah’. Ketahuilah Syuhadah, dalam ketegasanku masih tersimpan rasa cinta yang suci.


Kepada warga Baitul Tasnim, Lailati, Aleeya, Nurul Huda, Bonda, K.Maisarah, K. Atikah dan Safura. Warga Darul Ansar, K.Najihah, Haliza, Qurataayun, Balqis, Zujlah, Nurul Iman, warga Baitul Muslim dan Darul Salam dan semua tunas-tunas islam yang baru bercambah. Semoga kalian thabat dalam perjuangan ini. Ingatlah, dunia ini bagai satu titian yang harus ditempuhi oleh setiap yang hidup. Oleh itu menitilah dengan berpegangkan kayu keimanan yang kukuh. Kehidupan ini adalah suatu perjalanan yang nun jauh...... hanya kita yang menentukan sama ada kapal itu sampai di tepian atau karam di lautan. Eratkan tautan ukhwah agar ikatan ini terus marak bersama api semangat perjuangan. Terima kasih atas segalanya serta halalkan makan minumku. Maafkan juga segala kekhilafanku. Kerana aku sedar aku tidak mampu memuaskan hati setiap darimu. Pertemuan dengan kalian bukanlah pertemuan yang biasa. Kerana ikatan yang terbina adalah keranaNya. Semoga berpisah tidak gelisah, bila bertemu tidak jemu!

Akhirulkalam, doakan agar Allah tetapkan hatiku dilandasan ini. Aku mohon sokongan kalian yang takkan pernah putus. Biarpun jauh dari pandangan namun sudilah menyebut namaku dalam rajut doamu... Aku tidak tahu dimanakah aku selepas ini, makin jauh pandang kehadapan makin sarat tanggungjawab yang harus dipikul. Benarlah kata-kata As-Syahid Hassan Al-Banna, ”kewajipan yang perlu kamu lakukan lebih banyak daripada masa yang kamu ada”.

”Sahabat mewakili suatu kekuatan। Yang indah itu pertemuan, yang manis itu kemesraan, yang pahit itu perpisahan, yang tinggal hanyalah kenangan, semoga segalanya dalam keredhoan Allah buat selamanya....”


Pena hati; qirMumtaz

3 ulasan:

  1. Manisnya ukhwah kerana manisnya iman, diikat kuat bukan kerana aliran darah, tapi dipatri kerana Allah, bersabar dengan kerenah insan dan menegur dengan penuh kasih kerana enggan terpisah di hari pembalasan...
    SALAM UKHWAH FILLAH ABADAN ABADA

    Renungan dari tafsir Al-Quran yang selalu dirimu khabarkan buatku, menjadi azimat berharga buatku... terima kasih sahabat.

    Kenangan sewaktu memasak bersama di program memang x dapat ku lupakan. Sambil memasak kau mengkhabarkan firman Allah SWT. Penyejuk hati yang kepanasan dek api dapur=)

    BalasPadam
  2. salama`laiki....dik qirah...suke betul panggil kamu dengan name tu...memang sesuai...
    sya, sedih tau bila sya kabo dah nak balik aritu...koi yang xberape senag menitiskan air mata ni pun dah termenangis kat sya...maap ye, basah tdung sya...pertemuan, perpisahan...lumrah kehidupan...& koi sendiri dihadirkan dengan perpisahan yang bertimpa2 sya...doakan koi kuat hadapi perpisahan ini...esok k.mar n tpa pulak nak balik...esok lusa....=( makin ramai yang akan balik umah masing2...koi je yang tak kemas sikit pun lagi barang2...xtau la sya...sedih sangat..

    BalasPadam
  3. "Senyum seindah suria,
    Yang membawa cahya,
    Senyumlah dari hati,
    Duniamu berseri.

    Senyum umpama titian,
    Dalam kehidupan,
    Kau tersenyum ku tersenyum,
    Kemesraan menguntum.

    Senyum... kepada semua,
    Senyumanmu amatlah bermakna,
    Senyum... membahagiakan,
    Dengan senyuman terjalinlah ikatan...

    BalasPadam

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)