Followers

Selasa, 10 Mac 2009

Diari Musafir 9 : Aku Diuji



Malam itu tidurku tidak lena. Seluruh urat sarafku terasa begitu lemah dan tidak bermaya. Mataku panas, seluruh tubuhku berasa sangat panas...ohh perit sekali...keadaan ini berlaku hampir setiap malam sepanjang satu minggu pertama. Walaupun aku telah mendapatkan rawatan, namun belum rezkiku untuk pulih. Pada hari terakhir minggu itu, pinggangku mula terasa sakit yang teramat sangat. Perkara ini aku khabarkan kepada suamiku, keesokan harinya kami ke klinik lagi untuk mendapatkan rawatan susulan. Doktor telah mengesahkan buah pinggangku telah dijangkiti dan mencadangkan aku membuat rawatan secepat mungkin di hospital.

5 mac 2009 merupakan hari bersejarah buatku...pertama-tama kalinya aku dimasukkan ke wad untuk mendapatkan rawatan. Keadaan berubah sejak hari itu, dimana tanganku telah dicucuk jarum dan dimasukkan air. Aku terasa betapa teramat tidak selesanya berkeadaan seperti itu. terpaksa megheret tempat gantungan air (aku pun tak pasti nak sebut ape, pasal tak pernah masuk wad) untuk ke tandas. Sudahlah badan lemah dan panas...rasa loya pun ada..memang sungguh tidak selesa. Aku tersedar...betapa nikmat kesihatan yang Allah berikan amat-amatlah terlalu berharga! baru ku sedar terlalu banyak dosa yang aku lakukan, mungkin inilah kifarah yang Allah sandarkan! betapa kerdilnya aku menghadapi semua itu. Namun aku gagahkan jua jiwa dan rasaku, aku redha dengan ketentuanNya...biar aku di balas di dunia, moga Allah bisa mengampuniku dan jauhkan aku dari azabNya yang maha pedih nanti. Aku beristighfar di dalam hati..

Aku melihat ketabahan suamiku menjaga dan menenangkan aku sepanjang aku di wad. Segala urusanku diuruskannya. Menjengukku saban waktu. Terpaksa berkorban masa, cuti dari kerja untuk menguruskanku yang begitu " cewek" (suka merengek dan menangis). Terlalu bersyukur...ya..Allah telah mengurniakanku seorang suami yang soleh. Sentisa membisikkan kata peransang buatku. Tika aku hampir lemah menghadapi ujian ini..dia meniupkan semangat kekuatan dijiwaku. Suamiku menginagatkan aku akan nikmatNya yang terlalu banyak, ini hanyalah sekelumit ujian cuma. Apakah aku tidak bisa menerima ujian dariNya yang sebenarnya terlalu kasihkan hambanya. dilontarkanNya batu-batu kecil agar insan dapat sedar dari lena yang mengasikkan. Yang mungkin menjurus kebinasaan... Hatiku terbuai dengan bisikan darinya...katanya lagi " ujian ini untuk abang dan ayang". Ya benar...diujiNya dengan adil...

Juga buat ibu mertuaku yang terlalu baik, membekalkan aku makanan berkahasiat sepanjang waktu aku di wad. Sehingga aku tidak menjamah makanan di wad semuanya..Dia terlalu baik...sebaik ibuku sendiri...Aku terasa aura kasih sayang mengalir diseluruh urat sarafku...Teriama kasih ibu!

Antara 5 hari di wad, Alhamdulillah hari ketiga kesihatanku agak pulih...setelah aku dicucuk dengan 3 kali suntikan antibiotik bersama ubat penahan muntah dan diberi makan 9 biji ubat sepanjang 1 hari...bermakna aku telah menerima 30 suntikan dan menelan 45 biji ubat sepanjang 5 hari, hinggakan tekakku terasa ubat yang memualkan sehingga ke saat ini...namun tetapku panjatkan syukur kerana tanpa izinNya, jika segantang ubat yang ditelan pun tidak bisa merubah keadaan...syukur Alhamdulillah....betapa penyanyangnya Allah terhadapku!

9 mac hari yang paling menggembirakanku, kerana hari ini aku dibenarkan keluar dari wad. Aku bisa mengecapi kebahgiaanku seperti dulu..namun sebelum itu aku diuji lagi...aku perlu suntikan yang terakhir sebelum pulang...perkara yang memualkan sepanjang hidupku...jururawat yang ditugaskan untuk menyuntikku telah tersilap suntik. mungkin uratku susah untuk di lihat memandangkan aku bukanlah bersaiz basar..sebenarnya rasa sakit teramat sangat jika tersalah suntik, sehingga sekarang pedihnya masih terasa. Namun aku bersangka baik dan Alhamdulillah akhirnya berjaya pada kali yang ketiga.

Terima kasih yang tidak terhingga buat keluarga dan sahabat-sahabatku yang menziarahiku...mengurangkan rasa resah dihati...buat suamiku yang berkorban seluruh tenaga dan membiayai kos rawatanku yang terlalu mahal...tidak ada yang dapat aku balas kecuali doa dan kasih sayang. Tidak lupa kepada jururawat2 Lam Wah ee Hospital yang selalu tersenyum dan membantuku.

Syukur Alhamdulillah kini aku semakin pulih...Allah menizinkan kembali nikmat kesihatan padaku yang tidak boleh dijual beli....

2 ulasan:

  1. innaliLlahi wainna ilaihi roji`un.... mg sya dkurniakan kesihatan olehNya..amin!

    ~ jaga diri baik2 ye bakal ummie...:)

    BalasPadam
  2. Nik pun sama ea...huhu ma cih sahabatku!

    BalasPadam

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)