Followers

Khamis, 23 September 2010

Campak palsu

Biasanya waktu petang begini, yusra ligat merangkak ke sana ke mari, pantang nampak barang mesti capai dan terus jilat, agaknya nak rasa kot benda2 tu semua. Tapi petang ini dia terdampar lesu. Lena diulit mimpi. Badannya lemah apabila doktor mengesahkan anakku mengalami demam campak palsu. Aku pun kurang arif pasal campak palsu ni, inilah kali pertama aku dengar istilah tu.


Menurut doktor tanda-tanda campak palsu ni, bayi akan demam 3 hari kemudian keluar ruam2 merah di sekitar kepala dan leher, itulah yang berlaku pada yusra. Kesian kat dia. Sebelum aku ke hospital, sudah 2 buah klinik aku pergi. Tapi doktor kata dia demam biasa, mungkin masa tu belum keluar ruam tu kot. Tapi bila suami tengok muka yusra penuh dengan ruam masa bangun pagi tadi, dia terus ajak aku dan anak ke hospital. Sampai hospital, terpaksa lak tunggu hampir 2 jam, lomah lutut den asyik dukung yusra dari awal. Ingatkan hospital swasta cepat la sikit, ni sama ja dengan gomen punya..aiyaa sabau aja lor..


Selepas habis consult ngan doktor kene pi ambil ubat di farmasi, kat sana kena tunggu giliran lagi, sabau lagi. "semua sekali RM61.20 encik". aiyaa manyak mahai ma..consult saja RM50, daftar RM10, pastu ubat tahan gatai hanya RM1.20 aja..Rezki doktor takpala..


Sampai rumah yusra meragam, mungkin rasa miang kat badan kot. Maklah yang tenangkan dia, sampai tertidur. Lama juga dia tidur. Selepas dia bangun aku mandikan dia dan selepas minum dia tidur semula hinggalah ke saat ini. Ummi doakan yusra cepat sembuh ya sayang..




Aku hanyalah insan biasa, mengharap teguran dari sahabat dan mendamba redha Allah. ~qirmumtaz~                             

2 ulasan:

  1. salam ziarah balik sha..ada jugak ek campak palsu..
    semoga yusra cepat sembuh dan aktif kembali

    BalasPadam
  2. hehe itulah sya pun pelik gak..

    BalasPadam

Dapat sesuatu dari entry di atas? komen le cikit ;)

Kewajipan Menutup Aurat

Kewajipan Menutup Aurat
An Nuur: 31 » Katakanlah kepada wanita yang beriman:"Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka.Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedada mereka, dan janganlah menampakkan perhiasan mereka, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.Dan janganlah mereka memukulkan kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.Dan bertaubatlah kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (QS. 24:31)

Ikut al-Quran & Sunnah

Ikut al-Quran & Sunnah
An Nisaa': 59 » Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul(-Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (al-Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu adalah lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. 4:59)

Nasihat

Nasihat
Al 'Ashr: 3 » kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran. (QS. 103:3)

Jangan Bersedih

Jangan Bersedih
Ali 'Imran: 153 » (Ingatlah) ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada seorangpun, sedang Rasul yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu, karena itu Allah menimpakan atas kamu kesedihan atas kesedihan, supaya kamu jangan bersedih hati terhadap apa yang luput dari pada kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu. Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (QS. 3:153)

Islam Seluruhnya

Islam Seluruhnya
Al Baqarah: 208 » Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya syaithan itu musuh yang nyata bagimu. (QS. 2:208)